MENU

Translator

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Senin, 23 Juli 2012

Pemerintah Siapkan Lampu Panel Surya Untuk Nelayan


INILAH.COM, Jakarta - Pemerintah berecana menyiapkan lampu berbahan bakar surya (solar cell) untuk nelayan yang berlayar pada malam hari.

Untuk merealisasikan tersebut Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (Ditjen EBTKE) Kementerain ESDM menggandeng Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BBPT) dan Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia (METI) dalam bentuk nota kesepahaman (MoU) bertajuk pengkajian dan pemanfaatan teknologi energi terbarukan untuk masyarakat dan nelayan.

Demikian disampaikan Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (Dirjen EBTKE) Kardaya Warnika dikutip dari situs Kementerian ESDM di Jakarta Minggu (22/7/2012).

“Nelayan tidak perlu bolak-balik ke pantai untuk mengisi minyak tanah karena pada malam hari lampu yang bersumber dari panel surya akan menyala,” ujar Dirjen EBTKE Kardaya Warnika.

Menurut Kardaya, selain memudahkan nelayan dalam melakukan pelayaran dengan menggunakan energi surya ini juga bisa menjamin pasokan bahan bakar nelayan dan juga mengurangi subsidi bahan bakar minyak (BBM).

Sementara untuk pembagian kerjanya dari kerjasama tersebut BPPT akan membuat desainnya, METI terkait energinya, pemerintah menyiapkan. Dengan begitu diharapkan penggunaan lampu panel surya ini dapat mengurangi beban subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah.

”Jika selama ini kuota untuk nelayan 2 juta kiloliter (KL) dengan subsidi Rp4.000-Rp5.000, berapa besar subsidi yang dikeluarkan, belum lagi jika nelayan teriak kekurangan BBM,” papar dia.

Lebih lanjut Kardaya mengatakan, lampu panel surya ini rencananya juga akan diimplementasikan di perkotaan, misalnya kepada para pedagang kaki lima atau pedagang yang menggunakan gerobak keliling di malam hari.

“Kita akan mendesain secara sederhana panel-panel kecil yang akan dipakai, pedagang tersebut kalau siang gerobaknya nganggur jadi bisa mengisi, malamnya sudah bisa digunakan,” jelas Kardaya.

Kardaya menambahkan, sebagai negara maritim, nelayan menjadi tulang punggung ekonomi rakyat di daerah pesisir. Namun, dari segi keadilan mereka masih terpinggirkan. Subsidi BBM lebih dinikmati oleh masyarakat perkotaan, padahal nelayan membutuhkan solar dan minyak tanah untuk melaut.

“Saya berharap masyarakat dan swasta meningkatkan pemanfaatan energi terbarukan dan mengurangi ketergantungan terhadap minyak. Konservasi energi harus dimulai dari sekarang dan bermula dari hal-hal kecil,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala BPPT Marzan Iskandar mengatakan pihaknya siap membantu pemerintah dalam mendesain teknologi panel surya untuk nelayan dan pedagang tersebut. ”Kami siap mendesain,” katanya. [rus]

Headline
Inilah.com/Wirasatria
Oleh: Tio Sukanto
ekonomi - Minggu, 22 Juli 2012 | 13:33 WIB
Share on facebookShare on twitterShare on emailShare on googleMore Sharing Services

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar